Penyakit Mental

Penyakit Mental
September 12, 2019 No Comments NLP masteradmin

“Saya Adalah Apa Yang Saya Pikirkan.” – Descartes

Hari ini adalah hari sejuk yang indah dan Anda berjalan disebuah pedesaan. Di tanah terbuka disebelah kanan Anda, Anda melihat pohon ceri, buah merah mengintip dari bawah dedaunan hijau subur. Anda berjalan ke sana. Anda menyentuhnya, merasakan kulit kasar dibawah ujung jari Anda. Anda bisa mendengar angin sepoi-sepoi berdesir di daun, dan mencium bau buah. Anda mengambil ceri dan memasukkannya ke dalam mulut Anda, serasa jus manis yang membanjiri lidah Anda.

Tetapi apakah pohon ceri itu ada? Tadi Anda baru saja melihatnya, mendengarnya, merasakannya, mencium dan merasakan buahnya – apakah itu nyata? Anda mungkin berhalusinasi, atau tertidur dan memiliki mimpi yang sangat jelas. Bagaimana pikiran kita bisa membedakan hal itu?

Pikiran kita sungguh tidak akan tahu dan dapat membedakannya. Semua pengalaman kita tentang dunia dan “realitas” diatur oleh panca indera kita. Indera-indera ini adalah satu-satunya hubungan kita dengan dunia di luar diri kita. Seorang buta tidak bisa memiliki kontak visual dengan dunia luar; seseorang dengan pilek parah memiliki sedikit rasa atau kontak penciuman dengan dunia luar. Dan indera-indera ini pada dasarnya adalah mesin biokimia yang dirancang untuk mengirim informasi ke otak kita. Misalnya, mata berkumpul dan memusatkan cahaya yang dipantulkan ke retina (di belakang mata). Reseptor di retina mengubah cahaya ini menjadi impuls listrik (listrik ini diproduksi oleh bahan kimia di reseptor). Impuls listrik ini kemudian ditembakkan di sepanjang jaringan sel saraf ke otak. Otak, massa sel saraf yang saling terhubung yang sangat kompleks, menganalisa impuls-impuls ini – kekuatannya, kecepatannya, pola dan frekuensinya – dan menghasilkan gambaran internal berdasarkan pada mereka. Gambar yang dihasilkan otak inilah yang kita “lihat”. Ini adalah kasus serupa dengan sensasi sentuhan. Reseptor di kulit kita dirangsang oleh kontak fisik dan menghasilkan impuls listrik yang dikirim ke otak – apa yang kita “rasakan” adalah hasil analisis otak terhadap impuls-impuls ini, dan begitupun seterusnya untuk rasa, penciuman dan pendengaran kita.

Jadi pohon yang kita lihat, rasakan, dengar, cium dan cicipi sebenarnya tidak “di luar sana” di dunia – itu ada di otak kita. Lebih tepatnya, itu adalah gambar otak atau kesan pohon yang dibangun dari impuls yang diterima dari indera kita. kapan pun otak kita menerima pola impuls khusus ini dari indera, ia akan membangun gambar pohon – warna, bentuk, bau, rasa, sentuhan, dan suara – terlepas dari apakah sebenarnya ada pohon di sana.

Ada sedikit kontroversi dalam menyatakan bahwa otak kita dapat tertipu. Kita dapat memblokir jalur impuls listrik ketika mereka berpindah dari reseptor indera ke otak – ini adalah kasus dengan anestesi lokal, di mana seorang pasien dapat menonton ketika usus buntu dilepas tanpa rasa sakit. Atau kita dapat campur tangan secara langsung dengan analisis otak terhadap impuls-impuls perasaan – seorang yang mabuk sadar bahwa dia telah jatuh, tetapi tidak sakit (sampai hari berikutnya!). Dan kita tidak memerlukan alkohol atau obat-obatan untuk penipuan ini terjadi – pada titik tertentu, sebagian besar dari kita percaya, meskipun secara singkat, bahwa kita telah melihat atau mendengar atau merasakan sesuatu yang ternyata tidak ada disana.

Penyakit Mental

Lalu apakah hubungannya semua ini dengan kesehatan mental? Baik, jika dunia luar yang tidak nyata dapat kita miliki dalam pikiran kita, maka (secara potensial) dunia adalah apa yang kita pikirkan. Saya tidak mengatakan kita bisa mengubah banyak hal secara dramatis dan atau menjadi tidak masuk akal dimana orang-orang bisa terbang dengan mengepakkan tangan mereka – untuk ini menjadi “nyata”. Namun jika hal tersebut tidak berlawanan dengan hukum alam yang ada, dengan banyak upaya, berinteraksi terus-menerus serta konsisten, maka apapun penyakit mental kita akan dapat lenyap!

Orang yang depresi (mis. Orang dengan pikiran depresi atau tertekan!) mengalami dunia secara berbeda dengan orang lain. Mereka melihat warna kurang jelas, makanan bisa terasa hambar dan tidak menyenangkan, dan situasi sehari-hari yang tidak berbahaya dapat tampak mengancam. Mereka memprediksi konsekuensi buruk dari tindakan dan peristiwa di mana orang lain hanya melihat manfaatnya. Dunia orang yang depresi sangat berbeda dengan orang yang bahagia, tetapi bagi seorang pengamat mereka akan tampak satu dan sama.

Seseorang dengan pikiran depresi yang ingin “menjadi lebih baik” memiliki tiga tindakan yang terbuka baginya.

Pertama, ia dapat menerima “secara medis” penyakit mental dan depresinya. Model ini melihat otak (kanan) sebagai struktur neurokimia yang kompleks, dan mendalilkan bahwa depresi dan penyakit psikologis lainnya disebabkan oleh cacat atau tidak berfungsinya sistem ini. Otak, ketika diperiksa secara anatomis, terdiri dari jutaan sel yang berbeda, yang masing-masing terdiri dari struktur yang lebih kecil. Ketika struktur-struktur ini diperiksa pada gilirannya, mereka ditemukan terdiri dari bahan kimia (seperti halnya semua materi fisik). Model medis dengan demikian menganggap bahwa itu adalah cacat atau tidak berfungsinya bahan kimia ini yang mempengaruhi sel-sel otak, yang pada gilirannya menyebabkan kerusakan otak dan akhirnya “tidak berfungsinya” pemikiran – depresi atau apa pun.

Pada model ini, tindakannya jelas – memperbaiki kerusakan otak. Ini dilakukan dengan menggunakan obat-obatan yang masuk ke otak dan mengganggu struktur dan fungsi kimia sel. Ini semua masuk akal. Sayangnya, ada jurang pemisah yang lebar antara teori dan praktik. Ilmu kedokteran tidak cukup tahu untuk mengungkap semua sistem otak. Ada banyak jenis sel yang berbeda, banyak bahan kimia yang berbeda di dalam dan sekitar sel-sel ini, dan berbagai interaksi dan koneksi yang berbeda antara setiap sel dan yang lainnya. Tidak ada tes yang dikembangkan yang menunjukkan bahan kimia / sel / koneksi yang tidak berfungsi. Yang terbaik yang dapat dilakukan oleh para ilmuwan adalah membuat tebakan ilmiah atas sebab bahan-bahan kimia / sel / koneksi tersebut nampaknya rusak, dan memilih obat-obatan yang bertindak untuk dapat mengatasi hal ini. Dugaan awal (berdasarkan obat yang ditemukan pada 1950-an – secara tidak sengaja!) Masih menjadi fokus utama penelitian hari ini. Hasilnya dapat diprediksi – sejumlah besar obat kadang-kadang dapat bekerja kepada orang yang berbeda dan tidak pada orang yang lainnya, namun konsekwensi pasti yang harus mereka semua terima adalah efek samping (yang mempengaruhi sel-sel sehat sempurna). Dan hal ini kemungkinan akan tetap menjadi kasus di masa mendatang.

Tindakan kedua bagi orang yang depresi adalah mengubah dunia luar yaitu keadaan mereka. Ini sangat masuk akal. Jika Anda merasa tertekan karena Anda membenci pekerjaan atau hubungan Anda, maka ubahlah. Jika Anda merasa tertekan karena kelebihan berat badan, maka dietlah. Tentu saja, ini agak kurang ajar. Jika itu mudah dilakukan, semua orang akan melakukannya. Dan harus diakui bahwa depresi sering melemahkan keinginan dan motivasi untuk mengubah situasi semacam ini. Lebih lanjut, banyak situasi tidak dapat diubah oleh tindakan kita sendiri – kehilangan orang yang kita cintai, kemiskinan, kesehatan yang buruk, perang, kelaparan, dll. Dunia luar bisa sangat tahan terhadap perubahan.

Tindakan ketiga mengambil dari buku Descartes. Kita adalah apa yang kita pikirkan – orang yang depresi tidak lebih dan tidak kurang dari seseorang dengan pikiran yang tertekan. Jika mereka berhenti memiliki pikiran yang tertekan, maka depresi itu lenyap. Adalah mungkin bagi orang untuk bahagia, atau setidaknya puas, bahkan dalam keadaan terarah sekalipun. kebanyakan dari kita sudah tahu orang menghadapi peristiwa yang tidak menyenangkan dan menyedihkan dengan ketahanan dan bahkan keceriaan. Kami mengatakan mereka “secara alami bahagia” atau “orang yang positif.” Orang juga dapat mengatakan bahwa mereka berpikir “pikiran bahagia” atau berpikir “pikiran positif”.

Mungkin mereka terlahir seperti itu. Atau mungkin mereka belajar berpikir seperti itu ketika mereka tumbuh dewasa (saya percaya ini lebih mungkin). Bagaimanapun, mereka menikmati hidup jauh lebih banyak daripada banyak dari kita. Tetapi ini tidak harus menjadi masalah – jika kita dapat belajar berpikir sedikit lebih seperti mereka, belajar untuk berpikir dengan cara yang lebih menyenangkan dan positif. Tampaknya tidak mungkin bahwa orang yang depresi “dilahirkan seperti itu”, seperti halnya orang yang bahagia “dilahirkan seperti itu”. Bahkan psikiater yang paling aneh pun akan ragu untuk mendiagnosis bayi sebagai depresi! Bayi kecil tidak dapat berpikir seperti kita – dan mereka tidak dapat memiliki pikiran yang tertekan. Ketika mereka tumbuh, kemampuan berpikir mereka berkembang di bawah pengaruh orang tua, saudara kandung, dan teman sebaya mereka. pola pemikiran dikembangkan, cara berpikir, dengan masing-masing orang memiliki pola khusus mereka sendiri, unik bagi mereka. Pada saat usia dewasa tercapai, pola-pola ini cenderung “tertanam” dalam diri kita, ke titik di mana kita bahkan tidak menyadarinya – kita secara otomatis memproses situasi, peristiwa, dan interaksi dengan orang lain dalam hal pola pemikiran ini. Pikiran yang sebenarnya kita pikirkan (dan sadari) adalah hasil dari pemrosesan ini. Karenanya, jika pemrosesan ini “salah” (mis. Jika terus-menerus menghasilkan pikiran yang depresi), maka masalah psikologis kemungkinan akan menyusul.

Ini adalah teori dasar yang mendasari terapi kognitif untuk masalah psikologis. Dengan dorongan dan bimbingan terapis, seseorang yang memiliki penyakit mental diajar untuk memeriksa pola berpikirnya, mencari cara berpikir yang destruktif dan merusak. Ini bukan tugas yang mudah – polanya biasanya “otomatis” (seperti kebiasaan) dan individu tersebut mungkin tidak menyadarinya pada awalnya. Tugas penting bagi terapis NLP maupun psikolog adalah menjelaskan pola “salah” ini. Lalu kemudian dapat dibuat eksplisit untuk individu, dan langkah-langkah pertama yang diambil untuk menantang cara berpikir ini. Tujuan terapi kognitif adalah untuk meminimalkan atau menghapus sepenuhnya pola kesalahan yang diidentifikasi, dan bagi individu untuk belajar cara berpikir yang lebih adaptif dan bermanfaat di tempat mereka. Terapi yang sukses dapat mengubah kehidupan seseorang selamanya – ketika seseorang tidak lagi secara otomatis memikirkan pikiran-pikiran depresi, mereka terisolasi dan dilindungi dari menjadi depresi di masa depan.

Oleh : Stevanino Ottoman, CT, C. Master NLP Practitioner

Tags
About The Author

Leave a reply



Your email address will not be published. Required fields are marked *